Laporan: Setiap 66 Detik Hujatan Kebencian Muncul di Media Israel

AMANPALESTIN.ID - Hasil Indeks Rasisme dan Penghasutan di media sosial Israel, dirilis setiap tahun oleh 7amleh - Pusat Kemajuan Media Sosial Arab, menunjukkan adanya peningkatan yang mengejutkan dalam hasutan dan rasisme Israel terhadap Palestina di jejaring sosial pada tahun lalu (2017 - 2018).

Kebencian dan rasisme yang paling menonjol terjadi pada tahun 2018. Knesset Israel dan partai politik mereka di Israel menjadi pelaku utama tindakan ini, terutama dalam diskusi mengenai Undang-Undang Negara-Bangsa.

Secara umum, tingkat rasisme dan kebencian online telah meningkat sejak 2017. Posting yang menghasut diterbitkan setiap 66 detik pada tahun 2018 (naik dari setiap 71 detik pada 2017). Secara total, ada 474.250 posting yang menyerukan kekerasan, profil rasial dan penghinaan terhadap warga Palestina (dibandingkan tahun 2017 yang mencapai 445.000) yang diterbitkan tahun lalu.

Dari semua posting tentang "orang Arab," 1 dari 10 berisi penghinaan atau undangan untuk kekerasan terhadap warga Palestina (pada 2017 itu 1 dari 9).

Setengah dari hasutan yang diterbitkan media sosial selama 2018 terkait dengan politik, yang kebanyakan diarahkan terhadap anggota parlemen Palestina oleh parlemen Israel dan partai politik mereka sehubungan dengan Hukum Negara Bangsa.

Pada Mei 2018, beberapa bulan sebelum undang-undang disahkan, lebih dari 115.000 posting termasuk penghinaan, rasisme, dan seruan untuk kekerasan terhadap warga Palestina dipublikasikan di jejaring sosial. Ini menunjukkan bagaimana politisi memengaruhi eskalasi dan deskalasi kebencian.

Selain hasutan dari sisi politik, tahun 2018 juga ditandai dengan peningkatan hasutan terhadap warga Palestina Israel yang berpengaruh di media Israel. Hal ini seperti yang dilakukan tokoh Lucy Harish.

Facebook tetap menjadi platform utama untuk kekerasan dan hasutan (66%), dengan halaman berita sayap kanan yang mendukung kekerasan, aktivisme rasis online. Retorika kekerasan tingkat tinggi terjadi melalui Twitter karena sifat politik platform (16%), meningkat dua kali lipat dari tahun lalu (7%).

"Pemerintah Israel memikul tanggung jawab atas hasutan yang terus meningkat terhadap orang-orang Arab dan Palestina di jejaring sosial," kata Nadim Nashif, Direktur Jenderal 7amleh Center mengenai hasil Indeks Rasisme 2018.

"Karena Facebook adalah sumber utama kekerasan dan hasutan online, terutama di halaman berita Israel sayap kanan, kami akan terus mengadvokasi Facebook untuk meninjau kebijakan mereka dan untuk mencegah hasutan, kebencian, dan rasisme online," tuturnya. (Sumber: SPNA)